Senin, 28 Januari 2013

Analisis dalam Penelitian Forensik

Ilmu Forensik (sering dikurangi menjadi forensik) adalah aplikasi dari berbagai ilmu pengetahuan dan teknologi untuk menyelidiki dan menetapkan fakta-fakta yang menarik dalam kaitannya dengan hukum pidana atau perdata. Kata forensik berasal dari makna forensik Latin "dari atau sebelum forum.

Bagaimana cara kerja pengakuan forensik?

Setiap jenis organisme dapat diidentifikasi dengan pemeriksaan DNA sekuens unik dengan species. Mengidentifikasi individu dalam suatu spesies yang kurang tepat pada saat ini, meskipun ketika DNA sukses teknologi sequencing lanjut, perbandingan langsung dari segmen DNA yang sangat besar, dan bahkan mungkin seluruh genom, akan menjadi mungkin dan realistis dan akan memungkinkan identifikasi individu yang tepat.

Untuk mengenali individu, peneliti forensik memindai daerah DNA 13, atau lokus, yang bervariasi dari orang ke orang dan menggunakan data untuk membuat profil bahwa individu (kadang-kadang disebut sidik jari DNA). Ada kesempatan yang sangat kecil bahwa orang lain memiliki profil DNA yang sama untuk satu set tertentu dari 13 daerah.

Beberapa Contoh DNA Menggunakan untuk Identifikasi Forensik

Mengidentifikasi tersangka potensial yang mungkin cocok dengan DNA bukti kiri di TKP.

Membebaskan orang-orang yang salah dituduh melakukan kejahatan.

Mengidentifikasi kejahatan dan korban bencana.

Menetapkan ayah dan hubungan keluarga lainnya.

Mengidentifikasi spesies terancam punah dan dilindungi sebagai bantuan untuk para pejabat satwa liar (dapat digunakan untuk menuntut pemburu)

Mendeteksi bakteri dan organisme lain yang dapat mencemari udara, air, tanah, dan makanan.

Cocokkan donor organ dengan penerima dalam program transplantasi.

Tentukan silsilah untuk benih atau bibit ternak.

Otentikasi habis pakai seperti kaviar dan anggur.

Apakah DNA efektif dalam mengidentifikasi orang-orang?

Pengakuan DNA bisa sangat efektif jika digunakan secara cerdas. Bagian dari urutan DNA yang berbeda-beda di antara manusia yang paling harus digunakan, juga, bagian harus cukup besar untuk mengatasi kenyataan bahwa kawin individu tidak benar-benar acak.

Bagaimana mengetik DNA dilakukan?

Hanya sepersepuluh dari 1% dari DNA (sekitar 3 juta basa) berbeda dari satu orang ke orang berikutnya. Para ilmuwan dapat menggunakan daerah variabel untuk menghasilkan profil individu, menggunakan sampel dari darah, tulang, rambut, dan jaringan tubuh lainnya dan produk.

Dalam kasus pidana, hal ini umumnya melibatkan mendapatkan contoh-contoh dari TKP bukti dan tersangka, penggalian forensik, dan menganalisanya untuk kehadiran satu set daerah forensik tertentu (penanda).

Probe lebih digunakan dalam penelitian forensik, semakin tinggi kemungkinan untuk desain eksklusif dan melawan pergi disengaja dengan, tetapi masing-masing penyelidikan tambahan menambahkan besar terhadap waktu dan biaya pengujian. Empat sampai enam probe yang dianjurkan. Pengujian dengan probe lebih beberapa akan menjadi rutin.

Apa adalah beberapa teknologi DNA yang digunakan dalam penyelidikan forensik?

Restriction Fragmen Panjang Polymorphism (RFLP)

RFLP adalah strategi untuk menilai langkah-langkah berbagai fragmen DNA yang dihasilkan dari sampel DNA mencerna dengan jenis yang unik dari enzim. Enzim ini, sebuah endonuklease restriksi, memotong DNA pada pola urutan tertentu tahu sebagai situs restriksi endonuklease pengakuan.

Analisis PCR

Polymerase chain reaction (PCR) digunakan untuk membuat jutaan salinan tepat dari DNA dari sampel biologis. Amplifikasi DNA dengan PCR memungkinkan analisis penelitian forensik pada sampel biologi sekecil sel kulit beberapa.

Kesimpulan

Forensik ilmu adalah ilmu apapun yang digunakan untuk keperluan hukum, dan oleh karena itu memberikan bukti medis netral untuk digunakan dalam pengadilan hukum hukum, dan dalam penelitian hukum dan test.To mengetahui rincian lebih lanjut tentang Penelitian Forensik Anda dapat mengunjungi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar